Kusuma Hamba Allah yang ingin menjadi orang bermanfaat bagi umat muslimin dan muslimat di dunia. Suka travelling dan wisata kuliner.

Fotosintesis

11 min read

Fotosintesis

Fotosintesis adalah kata yang pasti sudah sering Anda dengar dalam materi Biologi baik itu di SMP maupun di SMA yang mengambil kejuruan IPA.

Ini adalah ilmu bagaimana Anda dapat memahami tumbuhan dapat memperoleh makanan. Ilmu yang cukup menarik untuk dibahas. Salah satu bentuk keanekaragaman hayati adalah tumbuhan.

Banyak hal yang dapat di ambil dari materi tersebut, sebut saja mengenai pengertian, sejarah, proses, rumus, fungsi, reaksi dan lain sebagainya.

Bagaimana untuk penjelasan lebih lanjut? Di bawah ini akan dijelaskan secara lengkap beserta gambar mengenai materi kali ini!

Pengertian Fotosintesis

Pengertian Fotosintesis

Definisi mengenai fotosintesis sendiri adalah sebuah kata yang disusun atas dua kata, yakni foto yang berasal dari kata photon dan sintesis. Jadi, artinya adalah membuat sesuatu menggunakan cahaya.

Yang akan dijelaskan disini adalah mengenai pengertian menurut Wikipedia. Pengertian Fotosintesis Menurut Wikipedia :

Fotosintesis adalah suatu proses biokimia pembentukan karbohidrat dari bahan anorganik yang dilakukan oleh tumbuhan, terutama tumbuhan yang mengandung zat hijau daun, yaitu klorofil.

Selain yang mengandung zat hijau daun, ada juga makhluk hidup yang berfotosintesis yaitu alga, dan beberapa jenis bakteri dengan menggunakan zat hara, karbondioksida, dan air serta dibutuhkan bantuan energi cahaya matahari.

Penemuan Fotosintesis

Penemuan Fotosintesis

Fotosintesis adalah proses dimana tanaman dan beberapa organisme hidup lainnya memperoleh energi dari sumber biasanya cahaya matahari.

Loading...

Meskipun proses penting ini telah ada sejak awal waktu, semua orang benar-benar menyadari keberadaannya, dan itu tidak ditemukan sampai tahun 1800-an.

Beberapa ilmuwan yang berbeda selama lebih dari 200 tahun telah memberikan kontribusi terhadap penemuan fenomena alam tentang fotosintesis ini.

Berikut adalah para tokoh-tokoh yang menemukan proses fotosintesis:

1. Jan Baptista

Sebagian foto-sintesis ditemukan di tahun 1600-an oleh Jan Baptista van Helmont, seorang ahli kimia Belgia, ahli fisiologi dan dokter.

Helmont melakukan percobaan 5 tahun yang mana melibatkan pohon willow yang ia ditanam di pot dengan tanah dan ditempatkan dalam lingkungan yang terkendali.

Pohon willow dengan hati-hati dan tepat disiram selama periode 5 tahun. Pada akhir eksperimennya Helmont me nyimpulkan bahwa pertumbuhan pohon adalah hasil dari nutrisi yang tekah diterima dari air.

Kesimpulan Helmont adalah akurat tapi eksperimennya membuktikan bahwa air memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan tanaman.

2. Joseph Priestley

Joseph Priestley adalah ilmuwan lain yang berkontribusi pada penemuan fotosintesi. Ia lahir pada tahun 1733 dan kemudian menjadi seorang ahli kimia, menteri, filsuf alam, pendidik dan ahli teori politik.

Eksperimennya termasuk menempatkan lilin menyala di dalam stoples tertutup. Kemudian pada tahun 1744, hasil eksperimen Priestley diterbitkan dalam “Percobaan dan Pengamatan dari jenis yang berbeda dari Air, Volume I.”

Meskipun Priestley tidak tahu pada saat itu, eksperimen membuktikan bahwa udara mengandung oksigen.

3. Jan Ingenhousz

Jan Ingenhousz, ilmuwan lain yang berkontribusi pada penemuan fotosintesis. Dia adalah seorang ahli kimia Belanda, biologi dan fisiologi yang melakukan eksperimen penting di akhir 1770-an bahwa tanaman menghasilkan oksigen.

Ingenhousz ditempatkan terendam tanaman di sinar matahari dan kemudian di tempat teduh. Dia menyadari bahwa gelembung kecil yang diproduksi oleh tanaman ketika mereka berada di bawah sinar matahari.

Ketika mereka dipindahkan ke gelembung warna yang tidak lagi diproduksi oleh tanaman ini. Ingenhousz kemudian menyimpulkan bahwa tanaman menggunakan cahaya dalam menghasilkan oksigen.

4. Jean Senebier

Pada tahun 1796, Jean Senebier, seorang ahli botani Swiss, pendeta dan naturalis menunjukkan bahwa tanaman menyerap karbondioksida dan melepaskan oksigen dengan bantuan sinar matahari.

Pada awal 1800-an Nicolas-Theodore de Saussure menunjukkan bahwa sementara tanaman membutuhkan karbondioksida, peningkatan massa tanaman yang tumbuh bukanlah hasil dari CO2 saja tapi juga penyerapan air.

5. Julius Robert Mayer

Di tahun 1840-an Julius Robert Mayer, seorang dokter Jerman dan fisikawan, menyatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan atau dihancurkan.

Hal ini dikenal sebagai hukum pertama termodinamika. Ia mengusulkan bahwa tanaman mengubah energi cahaya menjadi energi kimia.

6. Julius Sachs

Dari 1862-1864 Julius Sachs menyelidiki bagaimana pati diproduksi di bawah pengaruh cahaya dan dalam hubungannya dengan klorofil.

Ini akhirnya menyebabkan dia menulis persamaan umum untuk foto-sintesis (6CO2+6H2O2 (dengan energi cahaya) C6H12O6+6O2/).

Sejarah Penemuan Fotosintesis

Sejarah Penemuan Fotosintesis

Meski masih ada langkah-langkah dalam fotosintesis yang belum dipahami, persamaan umum fotosintesi telah diketahui semenjak tahun 1800-an.

Pada awal tahun 1600-an, seorang dokter dan ahli kimia, Jan van Helmont, seorang Flandria (sekarang bagian dari Belgia), melakukan percobaan untuk mengetahui faktor apa yang menyebabkan massa tumbuhan bertambah.

Dari penelitiannya ini, Helmont menyimpulkan bahwa massa tumbuhan bertambah hanya karena pemberian air. Namun, pada tahun 1727, ahli botani Inggris, Stephen Hales berhipotesis bahwa pasti ada faktor lain selain air.

Ia mengemukakan bahwa sebagian makanan tumbuhan berasal dari atmosfer dan cahaya yang terlibat dalam proses tertentu. Pada saat itu belum diketahui bahwa udara mengandung unsur gas yang berlainan.

Sekitar tahun 1771, Joseph Priestley, seorang ahli kimia dan pendeta berkebangsaan Inggris, menemukan bahwa ketika ia menutupi lilin menyala dengan toples terbalik, nyalanya akan mati sebelum lilin habis terbakar.

Ia kemudian menemukan bila ia meletakkan tikus dalam toples terbalik bersama lilin, tikus itu akan mati lemas.

Dari kedua percobaan, Priestley menyimpulkan bahwa nyala lilin telah “merusak” udara dalam toples itu dan menyebabkan matinya tikus.

Ia kemudian menunjukan bahwa udara yang telah “dirusak” oleh lilin tersebut dapat “dipulihkan” oleh tumbuhan. Ia juga menunjukkan bahwa tikus dapat hidup dalam toples tertutup asalkan ada tumbuhan didalamnya.

Lalu, tahun 1778, Jan Ingenhousz, dokter kerajaan Austria, mengulangi eksperimen Priestley. Ia memperlihatkan bahwa cahaya Matahari berpengaruh pada tumbuhan sehingga dapat “memulihkan” udara yang “rusak”.

Ia juga menemukan bahwa tumbuhan juga “mengotori udara” pada keadaan gelap sehingga ia lalu menyarankan agar tumbuhan dikeluarkan dari rumah pada malam hari untuk mencegah kemungkinan meracuni penghuninya.

Akhirnya di tahun 1782, Jean Senebier, seorang pastor Prancis, menunjukkan bahwa udara yang “dipulihkan” dan “merusak” itu adalah karbondioksida yang diserap oleh tumbuhan dalam Fotosintesis.

Tidak lama kemudian, Theodore de Saussure berhasil menunjukkan hubungan antara hipotesis Stephen Hale dengan percobaan pemulihan udara.

Ia menemukan bahwa peningkatan massa tumbuhan bukan hanya karena penyerapan karbondioksida, tetapi juga oleh pemberian air.

Melalui serangkaian eksperimen inilah akhirnya para ahli berhasil menggambarkan persamaan umum dari fotosintesis yang menghasilkan makanan (seperti glukosa).

Fungsi Fotosintesis

Fungsi Fotosintesis

Fungsi utamanya adalah memproduksi zat makanan berupa glukosa. Glukosa menjadi bahan bakar dasar pembangun zat makanan lainnya, yakni lemak dan protein dalam tubuh tumbuhan.

Zat-zat ini menjadi makanan bagi hewan maupun manusia. Fotosintesis membantu membersihkan udara, yaitu mengurangi kadar CO2 (karbondioksida) di udara karena CO2 adalah bahan baku dalam proses fotosintesis.

Sebagai hasil akhirnya, selain zat makanan adalah O2 (Oksigen) yang sangat dibutuhkan kehidupan.

Kemampuan tumbuhan berfotosintesis selama masa hidupnya menyebabkan sisa-sisa tumbuhan yang hidup masa lalu tertimbun di dalam tanah selama berjuta tahun menjadi batubara menjadi salah satu sumber energi saat ini.

Jenis Proses Fotosintesis

Jenis Proses Fotosintesis

Dalam hal ini ada dua jenis mengenai jenis proses fotosintesi adalah sebagai berikut ini:

1. Fotosintesis Oksigenik

Fotosintesi oksigenik adalah yang paling umum dan terlihat pada tanaman, alga dan cyanobacteria. Selama fotosintesi oksigenik, cahaya mentransfer energi elektron dari air (H20) menjadi (CO2) menghasilkan karbohidrat.

Dalam transfer ini, CO2 yang “berkurang”, atau menerima elektron, dan air menjadi “teroksidasi” atau kehilangan elektron. Pada akhirnya, oksigen diproduksi bersama dengan karbohidrat.

Fungsi fotosintesis oksigenik sebagai penyeimbang respirasi, dibutuhkan dalam karbondioksida yang dihasilkan oleh semua organisme bernapas dan diberikan kembali dalam bentuk oksigen ke udara.

Dalam artikelnya tahun 1998, “Sebuah Pengantar Fotosintesis dan Aplikasi nya” Wim Vermaas, seorang profesor di Arizona State University menduga, “tanpa oksigenik fotosintesis, oksigen di udara akan habis berapa ribu tahun”.

2. Fotosintesis Anoxygenic

Di sisi lain, fotosintesis anoxygenic menggunakan elektron donor selain air. Proses ini biasanya terjadi pada bakteri seperti bakteri ungu dan bakteri belerang hijau.

Fotosintesis anoksigenik tidak menghasilkan oksigen, maka kata David Baum, prosefor botani di University of Wisconsin Madison. Apa yang dihasilkan tergantung pada donor elektron.

Sebagai contoh, banyak bakteri menggunakan gas telur berbau yaitu hidrogen sulfida dan sukfur memproduksi padatan sebagai produk sampingan.

Tahap Terjadinya Fotosintesis

Tahap Terjadinya Fotosintesis

Reasksi terang atau reaksi cahaya yang menyerap energi cahaya dan menggunakannya agar menghasilkan molekul penyimpan energi ATP dan NADPH.

Reaksi gelap untuk menyerap dan mengurangi karbondioksida, Umumnya, organisme melakukan fotosintesis untuk menghasilkan oksigen menggunakan cahaya nampak untuk melakukannya.

Meskipun setidaknya hal tersebut tidak menggunakan radiasi inframerah.

Proses Fotosintesis

Proses Fotosintesis

Proses fotosintesis ini perlu diketahui hanya berlaku dan terjadi pada tumbuhan berklorofil. Berikut penjelasannya secara lengkap menurut Wikipedia.

1. Fotosintesis Pada Tumbuhan

Tumbuhan bersifat autotrof. Autotrof artinya dapat mensintesis makanan langsung dari senyawa anorganik. Tumbuhan memakai CO2 dan air untuk menghasilkan gula dan oksigen yang diperlukan sebagai makanan.

Energi menjalankan proses ini berasal dari fotosintesis. Glukosa dapat digunakan sebagai pembentuk senyawa organik lain seperti selulosa dan dapat juga digunakan sebagai bahan bakar.

Proses ini berlangsung melalui respirasi seluler yang terjadi baik pada hewan maupun tumbuhan. Secara umum reaksi yang terjadi pada respirasi seluler berkebalikan dengan persamaan diatas.

Pada respirasi, gula (glukosa) dan senyawa lain akan bereaksi dengan oksigen untuk menghasilkan karbondioksida, air, dan energi kimia.

Tumbuhan menangkap cahaya menggunakan pigmen yang disebut dengan klorofil. Pigmen inilah yang memberi warna pada tumbuhan. Organel klorofil disebut dengan kloroplas. Diserapnya cahaya dalam fotosintesis.

Energi sebenarnya dihasilkan di daun. Di dalam daun terdapat lapisan sel yang disebut dengan mesofil yang mana mengandung setengah juta kloroplas setiap milimeter perseginya.

Cahaya akan melewati lapisan epidermis tanpa warna dan yang transparan, menuju mesofil, tempat terjadinya sebagian besar proses fotosintesi.

Permukaan daun biasanya dilapisi oleh kutikula dari lilin yang bersifat anti air untuk mencegah terjadinya penyerapan air untuk mencegah terjadinya penyerapan sinar Matahari ataupun penguapan air yang berlebihan.

2. Fotosintesis pada Alga dan Bakteri

Alga terdiri dari alga multiseluler seperti ganggang hingga alga mikroskopik yang hanya terdiri dari satu sel. Meskipun alga tidak memiliki struktur kompleks seperti tumbuhan darat, namun proses fotosintesis sama.

Hanya saja, karena alga memiliki berbagai jenis pigmen dalam kloroplasnya, maka panjang gelombang cahaya lebih bervariasi.

Semua alga menghasilkan oksigen dan kebanyakan bersifat autotrof. Hanya sebagian kecil yang bersifat heterotrof yang berarti bergantung pada materi yang dihasilkan oleh organisme lain.

Tumbuhan membutuhkan sinar matahari, air dan udara untuk membuat makanannya sendiri. Setiap hari, zat hijau daun pada daun tanaman menyerap cahaya matahari.

Tumbuhan memanfaatkan cahaya matahari menjadi karbondioksida dari udara, dan air juga tanah menjadi makanan yang mengandung gula.

Tumbuhan lalu mengeluarkan oksigen sebagai hasil yang tidak terpakai, walaupun sebagian digunakan untuk bernapas.

Reaksi Fotosintesis

Reaksi Fotosintesis

Dalam penjabarannya ada dua reaksi dalam proses fotosintesis kali ini, yakni reaksi terhadap cahaya dan reaksi tidak terhadap cahaya. Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut ini:

1. Reaksi Tergantung Cahaya (Terang/Dependen)

Tahap pertama reaksi fotosintesis adalah reaksi tergantung cahaya (dependen). Reaksi ini berlangsung pada membran tilakoid di dalam kloroplas. Energi cahaya panggung diubah menjadi ATP (energi kimia) dan NADPH.

Cahaya diserap oleh dua fotosistem yang disebut fotosistem I dan fotosistem II. Protein kompleks ini mengandung molekul cahaya klorofil dan pigmen aksesori yang disebut dengan antena kompleks.

Fotosistem dilengkapi dengan reaksi pusat. Ini adalah protein kompleks dan pigmen yang bertanggung jawab dalam konversi energi.

Dengan panjang gelombang 700 nm sehingga klorofil tersebut disebut juga P700. Energi yang diperoleh P700 ditransfer dari kompleks antena.

Pada fotosistem II penyerapan energi cahaya dilakukan klorofil a yang sensitif terhadap panjang gelombang 680 nm sehingga disebut molekul P680.

Reaksi tergantung cahaya dimulai pada fotosistem II. Ketika sebuah foton cahaya yang diserap molekul klorofil a (P680) di pysat reaksi fotosistem II, sebuah elektron dalam molekul P680 menjadi lebih tinggi dari energi.

Elektron menjadi tidak stabil dan dilepaskan lalu ditransfer dari satu molekul P680 ke yang lain dalam rantai pembawa elektron disebut dengan rantai transpor elektron (ETC). Molekul P680 menjadi bermuatan positif.

Elektron yang hilang diganti dengan cara pemisahan air dengan cahaya dalam proses tersebut yang disebut fotolisis. Air digunakan sebagai donor elektron dalam fotosintesis oksigenik dan dibagi menjadi elektron, hidrogen, dan O2.

Ion hidrogen dibawa ke ATP dan digunakan untuk menyediakan energi yang dibutuhkan untuk menggabungkan ADP untuk menghasilkan ATP. Oksigen dilepaskan sebagai produk sampingan dari fotosintesis.

Proses dimana ATP dibuat menggunakan energi matahari disebut Fotofosforilasi. Jenis fotoforilasi digunakan oleh tanaman dan Cyanobacteria disebut fotofosforilasi nonsiklik. Ini tidak hanya fotosistem I tetapi juga II.

Elektron dari fotosistem II diteruskan ke sitokrom b6-f kompleks dan untuk fotosistem I. Lagi, menerima energi dari foton cahaya yang diserap oleh klorofil molekul (P700).

Elektron dibawa oleh rantai transpor elektron (ETC) ke NADP reduktase, yang merupakan akseptor elektron terakhir. Pada titik ini energi yang digunakan menghasilkan NADPH.

2. Reaksi Tidak Tergantung Cahaya (Gelap/Independen)

Tahap kedua dari fotosintesis adalah reaksi tidak tergantung cahaya. Nama lain, yang sering diberikan untuk reaksi ini adalah Siklus Calvin-Benson. Hal ini terjadi di stroma dari kloroplas.

Selama ini energi reaksi dari ATP dan NADPH digunakan untuk mengubah karbondioksida menjadi karbohidrat seperti glukosa.

Satu molekul karbondioksida bereaksi dengan gula 5-karbon yang disebut ribulosa bifosfat (RuBP). Reaksi ini menghasilkan gula 6 karbon stabil yang segera dipecah untuk membentuk dua gula 3-karbon (3PGA).

3 Gula phosphoglycerate diubah menjadi gliseraldehida 3 fosfat (G3P) menggunakan energi dari ATP dan kekuatan mengurangi dari NADPH.

Sebagian besar G3P yang dihasilkan digunakan untuk membuat RuBP yang kemudian digunakan untuk memulai siklus Calvin-Benson lagi.

Beberapa G3P, bagaimanapun, digunakan untuk membuat glukosa pada tanaman yang digunakan sebagai sumber energi.

Rumus Fotosintesis

Rumus Fotosintesis

Untuk rumus, ini adalah rumus fotosintesis :

12H2O + 6CO2 + cahaya → C6H12O6 (glukosa) + 6O2 + 6H2O

Faktor Yang Mempengaruhi Fotosintesis

Faktor Yang Mempengaruhi Fotosintesis

Untuk faktor yang mempengaruhi terjadinya foto sintesis adalah sebagai berikut ini:

1. Ketersediaan Air

Kekurangan kadar air bisa menyebabkan daun layu dan stomata daun menutup, dan itu akan menyebabkan penyerapan karbondioksida berkurang.

2. Konsentrasi Karbondioksida

Konsentrasi karbondioksida juga bisa mempengaruhi proses fotosintes, semakin tinggi konsentrasi karbondioksida maka akan semakin meningkatkan laju dari fotosintesis tersebut.

3. Intensitas Cahaya Matahari

Intensitas cahaya matahari juga dapat berpengaruh pada sebuah proses ini, karena energi cahaya matahari begitu sangat dibutuhkan oleh tumbuhan dalam melakukan proses ini.

Semakin tinggi intensitas cahaya matahari akan semakin banyak pula energi yang dibentuk dan dapat mempercepat proses foto-sintesis. Tetapi, apabila intensitas dari cahaya terlalu tinggi dapat menyebabkan rusaknya klorofil pada tumbuhan.

4. Suhu

Enzim-enzim yang bekerja dalam proses fotosintesis hanya dapat bekerja pada suhu optimalnya. Umumnya laju foto-sintesis meningkat seiring dengan meningkatnya suhu hingga batas toleransi enzim.

5. Kadar Fotosintat

Jika kadar fotosintat seperti karbohidrat berkurang, laju fotosintesi akan naik. Bila kadar fotosintat bertambah atau bahkan sampai jenuh, laju fotosintat ini akan berkurang.

Komponen Penting Fotosintesis

Komponen Penting Fotosintesis

Berikut ini adalah beberapa perangkat dan komponen terjadinya proses fotosintesis pada tumbuhan yakni ada empat, apa saja? Dibawah ini penjelasannya.

1. Pigmen

Pigmen adalah molekul yang memberikan warna pada tanaman, alga dan bakteri, tetapi mereka juga bertanggung jawab untuk secara efektif menjebak sinar matahari.

Pigmen dengan warna yang berbeda menyerap panjang gelombang cahaya yang berbeda. Berikut adalah 3 komponen utama pigmen:

a. Klorofil

Pigmen bewarna hujau mampu menjebak cahaya biru dan merah. Klorofil memiliki tiga sub-jenis, dijuluki klorofil a, klorofil b dan klorofil c.

Menurut Eugene Rabinowitch dan Govindjee dalam buku mereka “Fotosintesis” (Wiley, 1969) klorofil ditemukan semua tanaman photoshynthesizing.

Ada juga varian bakteri bernama bacteriochlorophyll, yang menyerap cahaya inframerah. Pigmen ini terutama terlihat dalam warna ungu dan hijau bakteri, yang melakukan fotosintesis anoxygenic.

b. Karotenoid

Ini merah, oranye, atau pigmen kuning berwarna menyerap cahaya hijau kebiruan. Contoh karotenoid yang xantofil (kuning) dan karoten (oranye) yang wortel mendapatkan warna mereka.

c. Phycobilins

Pigmen merah atau biru menyerap panjang gelombang cahaya yang tidak juga diserap oleh klorofil dan karotenoid. Mereka terlihat di cyanobacteria dan ganggang merah.

2. Plastida

Organisme eukariotik fotosintetik mengandung organel yang disebut plastida dalam sitoplasma mereka. Menurut Cheong Xin Chan dan Debashish Bhattacharya dari Universitas Rutgers (Pendidikan Alam, 2010).

Membrane plastida ganda pada tanaman dan ganggang disebut sebagai plastida primer, sedangkan berbagai multi membran ditemukan di plankton disebut plastida sekunder.

Organel ini umumnya mengandung pigmen atau dapat menyimpan nutrisi.

3. Kloroplas

Kloroplas merupakan bagian-bagian yang berada pada membran luar dan dalam, ruang antar membran, stromata, dan tilakoid ditumpuk. Klorofil dibangun ke dalam membran dari tilakoid.

Klorofil terlihat hijau karena menyerap cahay merah dan biru, membuat warna-warna ini tidak dapat dilihat oleh mata. Cahaya hijau yang tidak diserap akhirnya mencapai mata, membuat klorofil tampak hijau.

Namun, itu adalah energi dari cahaya merah dan biru yang diserap yaitu, sehingga dapat digunakan untuk melakukan fotosintesis.

Kloroplas mirip dengan mitokondria bahwa mereka memiliki genom mereka sendiri, atau koleksi gen, yang terkandung dalam DNA.

Gen ini mengkode-kan protein penting untuk organel dan fotosintetik. Seperti mitokondria, kloroplas juga diperkirakan berasal dari sel bakteri primitif melalui proses endosimbiosis.

4. Antena

Antena merupakan molekul pigmen yang berhubungan dengan protein, yang memungkinkan mereka memiliki fleksibiltas untuk bergerak ke arah cahaya dan terhadap satu sama lain.

Struktur ini secara efektif menangkap energi cahaya dari matahari, dalam bentuk foton. Pada akhirnya, energi cahaya harus ditransfer ke pigmen protein kompleks yang mengubah menjadi energi kimia dalam bentuk elektron.

Pada tumbuhan, energi cahaya ditransfer ke pigmen klorofil. Konversi ke energi kimia dilakukan ketika pigmen klorofil mengusir elektron, yang kemudian bisa melanjutkan ke penerima yang tepat.

5. Fotosistem

Fotosistem adalah suatu unit yang mampu menangkap energi cahaya Matahari yang terdiri dari klorofil a, kompleks antena, dan akseptor elektron.

Di dalam kloroplas terdapat beberapa macam klorofil dan pigmen lain, seperti klorofil a yang berwarna hijau muda, klorofil b berwarna hijau tua, dan karoten yang warnanya kuning sampai jingga.

Pigmen-pigmen tersebut mengelompok dalam membran tilakoid dan membentuk perangkat pigmen yang berperan penting dalam fotosintesis.

Klorofil a berada dalam bagian pusat reaksi. Klorofil ini berperan dalam menyalurkan elektron yang berenergi tinggi ke akseptor utama elektron. Elektron ini selanjutnya masuk ke sistem siklus elektron.

Elektron yang dilepaskan klorofil a mempunyai energi tinggi sebab memperoleh energi dari cahaya yang berasal dari molekul perangkat pigmen yang dikenal dengan kompleks antena.

Fotosistem sendiri dapat dibedakan menjadi dua, yaitu fotosistem I dan fotosistem II. Pada fotosistem I ini penyerapan energi cahaya dilakukan oleh klorofil a yang sensitif terhadap cahaya.

Dengan panjang gelombang 700 nm sehingga klorofil tersebut disebut juga P700. Energi yang diperoleh P700 ditransfer dari kompleks antena.

Pada fotosistem II penyerapan energi cahaya dilakukan klorofil a yang sensitif terhadap panjang gelombang 680 nm sehingga disebut P680.

P680 yang teroksidasi merupakan agen pengoksidasi yang lebih kuat daripada P700. Dengan potensial redoks yang lebih besar, akan cukup elektron negatif untuk memperoleh elektron dari molekul-molekul air.

Struktur Daun

Struktur Daun

Daun sendiri memiliki ciri khas seperti berikut ini yang akan dijelaskan. Epidermis atas dan bawah, sepidermis atas adalah lapisan luar sel yang mengurangi jumlah air yang hilang melalui transpirasi oleh tanaman daun.

Epidermis bawah mengandung stomata. Fungsi stomata pada daun adalah pori-pori yang ada di daun yang bertanggung jawab untuk pertukaran gas antara daun dan atmosfer.

Karbondioksida diserap dari udara dan oksigen dilepaskan. Mesofil, ini adalah sel-sel jaringan parenkim yang terletak diantara epidermis atas dan bawah. Sel ini mengandung kloroplas.

Ikatan pembuluh, ikatan pembuluh adalah jaringan yang membentuk bagian dari sistem transportasi tanaman. Ikatan terdiri dari jaringan xilem dan floem yang air transport, mineral terlarut dan makanan ke dan dari daun.

Proses fotosintesis pada tumbuhan terjadi dalam dua tahap, yakni tahap sebagai reaksi cahaya dependen (terang) dan reaksi cahaya independen (gelap).

Bagian Daun

Bagian Daun

Daun sendiri sangat penting untuk perkembangan dan pertumbuhan tanaman. Berikut adalah bagian-bagian daun pada tanaman:

  • Sebagian besar reaksi berlangsung di daun. Proses fotosintesis akan berlangsung pada daun tanaman, sedikit terjadi di batang dan lainnya.
  • Bagian daun yang khas dalam fotosintesis meliputi epidermis pada bagian atas dan bawah, mesofil, bundel vaskuler (vena), dan stomata.
  • Sel-sel epidermis atas dan bawah tidak memiliki kloroplas, sehingga fotosintesis tidak terjadi di sana. Mereka berfungsi terutama sebagai perlindungan untuk sisa daun.
  • Lubang stomata memiliki fungsi terutama pada epidermis bawah dan sebagai pertukaran udara, dimana memasukkan CO2 dan O2 keluar.
  • Ikatan pembuluh pada daun merupakan bagian dari sistem transportasi tanaman, menggerakan air dan menyalurkan nutrisi. Sel-sel mesofil adalah tempat terjadinya fotosintesis.

Bagaimana? Sudah sedikit paham mengenai pengertian fotosintesis, fotosintesis adalah dan pertanyaan mengenai proses terjadinya fotosintesis?

Baik, itulah dari kami theinsidemag.com mengenai materi fotosintesis semoga bermanfaat dan salam super! Silakan bertanya dan memberikan kritikan di kolom komentar dibawah ini.

Kusuma Hamba Allah yang ingin menjadi orang bermanfaat bagi umat muslimin dan muslimat di dunia. Suka travelling dan wisata kuliner.

Ciri Ciri Makhluk Hidup

Kusuma
5 min read

Tumbuhan Paku

Kusuma
5 min read

Perbedaan DNA dan RNA

Kusuma
5 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *